Tidak suka bekas oranv lain

Banyak sekali saya baca istilah syndrom atau phobia tapi saya sepertinya gak ada sepenuhnya. Kalaupun ada hanya lingkup sebagian.
Ini saya laki, usia late 28. Saya belum menikah.
pertama mungkin pica, tapi udah berkurang. Makan bagian kuku terdalam. Kaya kuku pertama dikelupas terus kuku paling deket kulit yang masih muda dimakan.
Yang penting ini,
Saya orangnya bisa dibilang jijik an namun bukan berarti jijik sekali sama kotoran tertentu. mandi juga gak pasti 2x sehari. Yang pasti paling jijik kalo ada bekas orang.
Saya pertama gak suka sentuhan kulit langsung, entah kulit manusia atau sesuatu berbahan kulit sintetis yang biasa untuk sova atau jok mobil. Jadi kalau sentuhan orang enaknya pas di kain baju. Bahkan untuk penghalangnya misal sarung tangan tipis banget itu aja masih terasa tipis atau gak enak. Ada orang bilang saya takut disentuh. Tapi ini kan tidak, asal ada kain penghalang sentuhan langsung tidak apa-apa.
Saya gak suka pakaian bekas orang jika orang tersebut pakai bajunya langsung kena kulit.
Saya gak suka makan sisa orang kalo habis bekas gigitan, kaya roti atau minuman. Kalau kaya makan snack ringan si masih gak terlalu masalah, soalnya kan udah potongan kecil2 atau gak dipotong lagi.
Saya seksual merasakan. Liat cewek semog pake pantyhouse highheels gitu ya suka, pingin nyentuh payudara, liat orang ciuman si kurang tau rasanya romantis tapi mengerti maksud situasinya, saya liat pilm jav kawin juga bisa tertarik. Namun ketika kesadaran atau logika lain muncul rasanya jijik sekali, dan perut mual rasanya. Kayak mabuk kendaraan. Ya memang saya jadi tau rasanya mabuk kendaraan gegara mobil yang sekarang dikasih bahan kulit semua ma ibu saya. Itupun saya udah duduk dibagian belakang atau bagasi tapi bau kulit mobil masih tercium. Tambah lagi tertutup mobilnya karena ac. Kalo dibuka mereka pada protes.
Disitu untuk kebutuhan seksial saya normal secara pikiran, namun saya secara tubuh gak bisa atau menolak sentuhan.
Dan untuk informasi tambahan, saya takut disuntik, terakhi suntik sd kelas 2 kayaknya. Dan saya tidak suka darah orang lain pastinya. Saya pernah hampir pingsan sekali dan pingsan sekali ketika suruh pegangin tikus putih untuk diambil darah dimatany, untuk praktek abang saya dulu. Dan terakhir saya liat langsung ibu saya di infus, dan seingat saya liat warna merah bercampur air infus. Dan tak terasa rupanya saya tiba2 dibangunkan perawat2 yang katanya menghentikan infus ibu saya di tengahjalan buat bangunkan saya.
Bukan berarti saya takut darah juga. Saya suka gigit jari juga berdarah, soalnya kuku yang diambil bagian terdalam paling nempel kulit.
Dan saya pun tak suka berbohong tentunya ke diri sendiri pula. Rasanya berbohong itu menambahi pikiran karena menambah alur cerita sendiri dalam pikiran. Makanya saya gak cocok kerja dilingkungan yang gak jujur. Inginnya si kpk tapi kemarin gagal terus. Kaya kepolisian jakasa sama kehaliman aja kalo ada lamaran gak daftar. Karena mereka dalam statistik selalu korup tertinggi top 5 besar.
Terus ini sindrom apa?

Maaf panjang, dianggap curhat saja.

1 Jawaban Dokter

Hanya dokter yang dapat memposting jawaban.