Apa itu penyakit autoimun? Apa saja jenis dan ciri-cirinya?

Selamat malam dok,
Sebenarnya apa itu penyakit autoimun? Apa saja jenis penyakit autoimun tsb dan ciri-cirinya?
Apa penyakit autoimun salah satunya adalah HIV/AIDS??
Dan bagaimana jika seorang anak lahir dengan daya tahan tubuh yg rendah, apa anak tsb terjangkit HIV atau memiliki potensi terjangkit hiv meskipun tidak ada pemicu yg dia lakukan?
Terima kasih dok

1 Jawaban Dokter

selamat pagi sobat Ramdhona,
Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh seseorang mengalami gangguan sehingga menyerang jaringan tubuh itu sendiri. Padahal seharusnya sistem imun hanya menyerang organisme atau zat-zat asing yang membahayakan tubuh.Gangguan autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh seseorang keliru menyerang jaringan tubuh sendiri. Gangguan autoimun dikelompokkan menjadi dua kategori, yaitu organ spesifik dan non-organ spesifik. Organ-spesifik berarti satu organ tertentu yang terkena, sedangkan non-organ spesifik artinya sistem imun menyerang beberapa organ atau sistem tubuh yang lebih luas.
HOMEPENYAKITIMUNOLOGI Penyakit Autoimun – Pengertian, Gejala, Pengobatan Oleh dr. Ahmad Muhlisin Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh seseorang mengalami gangguan sehingga menyerang jaringan tubuh itu sendiri. Padahal seharusnya sistem imun hanya menyerang organisme atau zat-zat asing yang membahayakan tubuh. Dari segi bahasa auto artinya diri sendiri, dan imun artinya sistem pertahanan tubuh, jadi pengertian autoimun adalah sistem pertahanan tubuh mengalami gangguan sehingga menyerang sel-sel tubuh itu sendiri. Sistem kekebalan tubuh adalah kumpulan sel-sel khusus dan zat kimia yang berfungsi melawan agen penyebab infeksi seperti bakteri dan virus serta membersihkan sel-sel tubuh yang menyimpang (non-self) misalnya pada kanker. Gangguan autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh seseorang keliru menyerang jaringan tubuh sendiri. Gangguan autoimun dikelompokkan menjadi dua kategori, yaitu organ spesifik dan non-organ spesifik. Organ-spesifik berarti satu organ tertentu yang terkena, sedangkan non-organ spesifik artinya sistem imun menyerang beberapa organ atau sistem tubuh yang lebih luas. Ada sekitar 80 gangguan autoimun yang berbeda mulai dari yang ringan sampai yang berat, tergantung pada sistem tubuh mana yang diserang dan seberapa besar fungsinya bagi tubuh.  Belum diketahui secara pasti, kenapa perempuan lebih rentan daripada laki-laki, terutama selama usia reproduktif. Diperkirakan bahwa hormon seks memiliki pengaruh yang kuat. Gejala dan Jenis-Jenis Penyakit Autoimun Gangguan autoimun dapat mempengaruhi hampir setiap organ dan sistem tubuh. Beberapa gangguan autoimun meliputi: Diabetes Melitus (Tipe I) – mempengaruhi pankreas. Gejala termasuk haus, sering buang air kecil, berat badan turun dan lebih rentan terhadap infeksi. Penyakit Graves – mempengaruhi kelenjar tiroid. Gejala termasuk penurunan berat badan, detak jantung meningkat, kecemasan dan diare. Penyakit radang usus – termasuk ulcerative colitis dan mungkin, penyakit Crohn. Gejalanya meliputi diare dan sakit perut. Multiple sclerosis – mempengaruhi sistem saraf. Tergantung pada bagian mana dari sistem saraf yang dipengaruhi, gejala dapat termasuk mati rasa, kelumpuhan dan gangguan penglihatan. Psoriasis – mempengaruhi kulit. Fitur termasuk pengembangan, sisik kulit memerah tebal. Rheumatoid arthritis atau Rematik – mempengaruhi sendi. Gejala termasuk sendi bengkak dan sakit. Mata, paru-paru dan jantung juga dapat terlibat. Scleroderma – mempengaruhi kulit dan struktur lainnya, menyebabkan terbentuknya jaringan parut. Fitur termasuk penebalan kulit, borok kulit dan sendi kaku. Sistemik lupus eritematosus atau SLE (Penyakit Lupus)  – mempengaruhi jaringan ikat dan dapat menyerang sistem organ tubuh. Gejala termasuk peradangan sendi, demam, penurunan berat badan dan ruam wajah yang khas. contoh ruam pada lupus Faktor risiko dan Penyebab Autoimun Penyebab pasti gangguan autoimun tidak diketahui, namun ada sejumlah faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan terkena: Genetika – kecenderungan penyakit autoimun terjadi dalam keluarga atau faktor keturunan. Namun genetik saja tidak cukup karena ada faktor lingkungan juga yang mempengaruhi. Faktor-faktor lingkungan – termasuk gaya hidup yang tidak sehat. Jenis kelamin perempuan lebih rentan dibandingkan laki-laki Hormon seks – seperti estrogen dan progesteron terbukti gangguan autoimun cenderung menyerang selama usia reproduktif. Infeksi – beberapa penyakit autoimun tampaknya dipicu atau diperburuk oleh infeksi tertentu.
HIV bukan merupakan penyakit autoimun, melainkan adalah infeksi virus yang menyebabkan daya tahan dan sistem kekebalan tubuh seseorang yg terinfeksi menurun dan penderita menjadi mudah terserang penyakit, bahkan yg semestinya tidak dpt menginfeksi orang lain dgn sistem kekebalan tubuh normal. faktor risiko HIV diantaranya adalah hub. seksual dengan penderita HIV, transfusi darah dengan darah yg sudah terinfeksi, narkoba suntik (pemakaian jarum suntik bersama dgn penderita HIV), penularan ibu yg terinfeksi-anak yg dilahirkan. anak dgn kekebalan tubuh kurang baik belum tentu menderita HIV, kecuali memang terdapat kecurigaan paparan infeksi HIV, sebaiknya diperiksakan lebih lanjut. semoga informasi ini bermanfaat.

#1
Hanya dokter yang dapat memposting jawaban.