mual dan muntah

Selamat malam dokter .. mohon maaf disini saya ingin menanyakan tentang anak saya ber usia 4 bulan , selama beberapa hari ini anak saya mengalami mual dan muntah . Setiap subuh , siang , sore dan malam untuk muntah berwarna putih seperti susu dan sedikit berlendir , untuk suhu badannya normal dan untuk bab nya juga juga normal , dan sudah saya bawa ke igd 2 hr yang lalu dan dr igd d berikan obat penahan untuk mual dan muntah setelah 2 hr dr igd sudah tdk mengalami mual dan muntah lagi .. dan baru hari ini anak saya mengalami mual dan muntah lagi dokter ..saya bingung dengan keadaan anak saya saat ini . Saya harus bagaimana dan tindakan apa yang harus saya lakukan saat ini .. mohon info dan bantuannya .. terimakasih

1 Jawaban Dokter

Staff 22/12/2017
Public

Selamat pagi.
Perlu dibedakan terlebih dahulu apakah yang dialami anak merupakan gumoh atau muntah.
Gumoh (spitting up atau gastroesophageal reflux) merupakan keluarnya sebagian susu saat atau setelah bayi menyusu. Gumoh sering ditemui pada bayi sampai usia 1 tahun dan merupakan hal yang normal terjadi. Volume susu yang mengalir keluar dari mulut bervariasi, umumnya 1 – 2 sendok makan. Bayi yang mengalami gumoh terlihat aktif dan nyaman (tidak rewel). Sebagian besar episode gumoh pada bayi sehat berlangsung <3 menit, terjadi setelah menyusu, dan tidak berkaitan dengan gejala lain.
Gumoh terutama terjadi karena ukuran lambung bayi yang masih sangat kecil (seukuran bola pingpong) dan katup lambung yang belum kuat. Sampai usia 4 bulan, lambung bayi hanya dapat menampung susu dalam jumlah kecil setiap kali minum. Volume susu yang terlalu banyak akan menyebabkan gumoh. Katup lambung bayi juga belum dapat menutup dengan erat sehingga susu yang sudah berada dalam lambung dapat mengalir kembali ke mulut jika volume susu terlalu besar atau jika bayi langsung berbaring setelah minum. Gumoh umumnya terjadi saat bayi minum susu terlalu banyak, saat bersendawa, atau menelan banyak udara. Bayi dapat menelan banyak udara jika minum terlalu cepat atau saat menangis.
Gumoh hanya perlu dibersihkan dengan kain bersih untuk mencegah iritasi kulit dan tidak memerlukan pengobatan khusus. Gumoh akan berkurang dan menghilang saat bayi mencapai usia 18 – 24 bulan, yaitu saat ukuran lambung lebih besar dan katup lambung lebih kuat. Untuk mencegah gumoh, setelah minum susu posisikan bayi tegak selama 30 menit, pastikan bahwa tidak ada yang menekan bagian perut bayi, dan sendawakan bayi. Jangan paksakan bayi untuk minum susu lebih banyak dari yang diinginkan. Namun, jika gumoh disertai gangguan napas (tersedak, batuk, atau bunyi napas yang tidak biasa), lebih banyak dari 2 sendok makan setiap kali gumoh, maka bayi sebaiknya dibawa berobat ke dokter anak. 
Berbeda dengan gumoh di mana susu mengalir dengan sendirinya, saat muntah bayi tampak mengalami usaha untuk mengeluarkan susu. Bayi yang muntah tampak mengedan, tidak nyaman atau rewel. Sebagian besar muntah bayi merupakan hal yang abnormal. Muntah dapat merupakan gejala tanda penyakit refluks, infeksi, gangguan pencernaan, alergi protein (biasanya terjadi pada bayi yang menerima susu formula) atau penyakit lainnya. Muntah yang sering, banyak, disertai gejala lain (mencret, demam, kembung), berwarna kuning atau hijau, atau menyemprot memerlukan pemeriksaan oleh dokter.
Muntah yang sering dapat menyebabkan dehidrasi. Gejala bayi yang dehidrasi antara lain mata tampak cekung, tidak ada air mata saat menangis, kulit kering, mulut kering, tampak lemas atau rewel, dan urin berkurang. Jika bayi muntah, usakahan agar bayi tetap mendapatkan asupan cairan berupa ASI. Berikan susu sedikit – sedikit namun sering. Namun jika bayi tidak mau minum, muntah setiap kali minum, atau terdapat tanda dehidrasi, segera bawa bayi ke dokter spesialis anak.
Semoga dapat membantu.

#1
Hanya dokter yang dapat memposting jawaban.