Saraf sobek tipis dan perasaan perut bawah tidak enak

Oh..ya, sebelumnya saya suka bersepeda kurang lebih setahun lah kadang ke Punclut, Padalarang, Soreang, Pacet-Banjaran ,Warung Bandrek-Dago atas, Lembang, cibiru dll. Kemudian krn jemputan di hapus, saya pulang pergi krj naik sepeda kira2 5 bulan. Mungkin krn di paksa, perut bawah saya ga enak. Waktu mandi saya liat koq ada sesuatu yg ngumpul di tengah perut bawah di atas penis, tapi keliatan ada urat yg menahan supaya tidak turun. Terus saya berhenti naik sepeda, benar saja perut bawah saya turun, tapi masih ada otot syaraf yg ingin menahan tapi masih lemah. Dalam sebulan perut bawah sy mulai naik lg, tapi masih ada rasa panas di kiri kanan perut bawah & dari pusar ke arah penis. Sy pergi RSHS, mula nya ke Penyakit Dalam Pria, di situ katanya ini mah bisa naik lagi pake alat bantu aja. Tapi yg berwewenang bag. Bedah Digestif. Maka saya di oper ke bag. Bedah Digestif, di situ ternyata banyak mahasiswa. Disitu pun dokter nya mengatakan hanya perlu di oper ke bag. Perawatan saja. Tapi tiba2 datang dosen, mahasiswa bertanya2, maka saya di periksa sama dosen itu. Di sangka mau di liat aja, ga tau nya di pencet sambil ditarik ke bawah pake 2 jari dibagian kiri & kanan perut bawah( saat itu terasa sakit luar biasa ). Disitu perut bawah saya langsung turun lagi untuk yg ke 2 kali nya, spontan tuh dosen teriak ‘sowek siah’. saya belum sadar, pas mandi baru sadar perut bawah saya telah turun, yg lebih parah perut bawah sy telah mati rasa & seperti ada sobekan akibat penarikan kebawah itu. Dulu sebelum di pencet, batas turun perut bawah ada jarak dgn penis & scrotum +/- 1/2 cm, tapi setelah di pencet & ditarik kebawah, batas turun perut bawah telah sampai dgn penis & scrotum. Dan yg saya rasakan sekarang setelah 7 minggu kejadian itu, syaraf yg kerasa adalah didaerah atas skrotum dengan kulit perut bawah. Apa yg dimaksud dosen itu sobek tipis? Dapatkah syaraf2 itu tumbuh lagi setelah disowek, krn ditarik kebawah ,dimulai dari syaraf bagian atas skrotum dengan kulit perut bawah ? Trimakasih..!

Jawaban Dokter :

Salam sehat,

saraf sensorik atau perasa dapat mengalami kerusakan dari ringan sampai berat. Pada yang ringan mungkin dapat kembali normal, sedangkan bila rusak berat maka agak sulit untuk dapat kembali normal.

Untuk pertanyaan anda mengenai maksud dosen tersebut, maaf saya tidak mengerti apa yang dimaksud dosen tersebut dengan sobek tipis. Mungkin anda perlu menanyakan ke dokter tersebut tentang apa yang dia maksud dengan sobek tipis.

Semoga bisa membantu.

Artikel Terkait


Payudara Anda Tak Sama Besar?

Irene Trisbiantara, dr.

Payudara merupakan salah satu bagian tubuh yang penting bagi wanita, biasanya bentuk keduanya sama. Tapi bagaimana bila salah satu lebih besar? Normalkah?

Liputan: 1st Jakarta Annual Surgical Symposia (JASS)

Aryo Pradito, dr.

Jangan Takut pada Nyeri Pasca-Operasi

Arie A. PoLim, dr., Sp.OG, K-FER,D.MAS

Benjolan di Selangkangan Apakah Penyakit Hernia

Lucky Aninditha, dr.